Parameter Penentu Lahan Kritis

Parameter Penentu Lahan Kritis

Lahan kritis dapat terjadi di berbagai wilayah, salah satunya di Derah Aliran Sungai (DAS). Tingginya kualitas dapat dilakukan melalui program Rehabilitasi Hutan dan Lahan (RHL). Program ini terlaksana dengan baik apabila informasi objektif kondisi hutan dan lahan sasaran RHL terindifikasi secara menyeluruh. Data yang disediakan sangat diperlukan terutama dalam menunjang formulasi strategi RHL yang berdayaguna, sehingga diharapkan dapat diperoleh acuan dalam pengalokasian sumberdaya secara proporsional. Sehingga terciptanya daya dukung sumberdaya hutan dan lahan yang optimal dan lestari bagi kesejahteraan masyarakat sekitar hutan.

Adapun 5 parameter penentu lahan kritis berdasarkan Permenhut Nomor P.32/Menhut-II/2009, sebagai berikut :

1. Penutupan Lahan

Parameter ini dinilai berdasarkan presentase penutupan tajuk pohon terhadap luas setiap land system (menurut RePProT) dan diklasifikasikan menjadi lima kelas. Hasilnya masing-masing kelas penutupan lahan selanjutnya diberi skor untuk keperluan penentuan lahan kritis. Dimana penentuan lahan kritis, parameter ini mempunyai bobot 50% sehingga nilai skor untuk parameter ini merupakan perkalian antaras skor dengan bobotnya (skor x 50).

Adapun klasifikasi penutupan lahan dan skor untuk masing-masing kelas, yaitu :

  1. Kelas sangat baik, presentase penutupan lahan (>80%), skor (5), dan skor x bobot (250).
  2. Kelas baik, presentase penutupan lahan (61-80%), skor (4), dan skor x bobot (200).
  3. Kelas sedang, presentase penutupan lahan (41-60%), skor (53 dan skor x bobot (150).
  4. Kelas buruk, presentase penutupan lahan (21-40%), skor (2) dan skor x bobot (100).
  5. Kelas sangat buruk, presentase penutupan lahan (<20%), skor (1), dan skor x bobot (50).

Baca juga : Istilah-istilah dalam Rehabilitasi Hutan dan Lahan

2. Kemiringan Lereng

Kemiringan lereng merupakan parameter yang dibentuk dengan perbandingan antara beda tinggi (jarak vertikal) suatu lahan dengan jarak mendatarnya. Nilai parameter ini dapat dinyatakan dengan persen dan derajat. Data spasial kemiringan lereng dapat disusun dari hasil pengolahan data ketinggian (garis kontur) dengan bersumber pada peta topografi atau peta rupabumi. Pengolahan data kontur untuk menghasilkan kemiringan lereng dapat dilakukan secara manual maupun dengan bantuan komputer.

Adapun klasifikasi kemiringan lereng untuk masing-masing kelas, yaitu :

  1. Kelas datar, kemiringan lereng (<8%), dan skor (5).
  2. Kelas landai, kemiringan lereng (8-15%), dan skor (4).
  3. Kelas agak curam, kemiringan lereng (16-25%), dan skor (3).
  4. Kelas curam, kemiringan lereng (26-40%), dan skor (2).
  5. Kelas sangat curam, kemiringan lereng (>40%), dan skor (1).

3. Tingkat Bahaya Erosi

Tingkat Bahaya Erosi (TBE) merupakan parameter yang dapat dihitung dengan cara membandingkan tingkat erosi di suatu lahan dan kedalaman tanah efektif pada satuan lahan tersebut. Berdasarkan hal tersebut, parameter ini dihitung menggunakan perkiraan rata-rata tanah hilang tahunan akibat erosi lapis dan alur yang dihitung dengan rumus Universal Soil Loss Equation (USLE).

Rumus USLE (A) = R x K x LS x C x P
Keterangan :
A   = Jumlah tanah hilang (ton/ha/tahun)
R  = Erosivitas curah hujan tahunan rata-rata (MJ/ha) x intensitas hujan maksimal 30 menit (mm/jam)
K   = Indeks erodibiltas tanah (ton x ha x jam) dibagi oleh (ha x mega joule x mm)
LS = Indeks panjang dan kemiringan lereng
C   = Indeks pengelolaan tanaman
P    = Indeks upaya konsevasi tanah

4. Produktifitas

Produktifitas adalah parameter dengan kriteria yang dipergunakan untuk menilai kekritisan lahan di kawasan budidaya pertanian, yang dinilai berdasarkan ratio terhadap produksi komoditi umum optimal pada pengelolaan tradisional. Parameter ini mempunyai bobot dengan jumlah 30.

Adapun klasifikasi produktifitas untuk masing-masing kelas, yaitu

  1. Kelas sangat tinggi, besaran (>80%), skor (5), dan skor x bobot (150).
  2. Kelas tinggi, besaran (61-80%), skor (4), dan skor x bobot (120).
  3. Kelas sedang, besaran (41-60%), skor (3), dan skor x bobot (90).
  4. Kelas rendah, besaran (21-40%), skor (2), dan skor x bobot (60).
  5. Kelas sangat rendah, besaran (<20%), skor (1), dan skor x bobot (30).

Sumber: https://furnituremebeljepara.co.id/xiaomi-mi-a1-ponsel-kamera-ganda-untuk-pecinta-fotografi/