Trend Penyakit Tidak Menular

Trend Penyakit Tidak Menular

Trend Penyakit Tidak Menular

Penyakit tidak menular sering disebut sebagai penyakit kronis

Penyakit tidak menular memberikan kontribusi bagi 60 persen kematian secara global. Di berbagai negara yang termasuk negara berkembang, peningkatan penyakit ini terjadi secara cepat dan memberikan dampak yang sangat signifikan pada sisi sosial, ekonomi dan kesehatan. WHO sendiri memperkirakan bahwa pada tahun 2020, penyakit tidak menular akan menyebabkan 73 persen kematian secara global dan memberikan kontribusi bagi global burden of disease sebesar 60 persen. Yang menjadi persoalan adalah sekitar 80 persen dari penyakit tidak menular ini justru terjadi pada negara-negara dengan pendapatan rendah atau yang sering disebut sebagailow and middle income countries.

Ada 5 (lima) penyakit tidak menular utama yang menjadi objek perhatian utama dari WHO. Kelima penyakit itu adalah;

  1. Penyakit Jantung
  2. Stroke
  3. Kanker
  4. Penyakit Pernapasan Khronis
  5. Diabetes

Penyakit jantung menjadi penyebab utama dari kematian akibat penyakit tidak menular. Sebanyak 17 juta kematian karena penyakit ini terjadi pada tahun 2002. Pada tahun 2030 diestimasikan bahwa angka ini akan mencapai 24 juta kematian, dimana 80 persen diantaranya terjadi pada negara-negara berpendapatan rendah-menengah. Untuk India dan China saja misalnya, memberikan kontribusi bagi 54 persen kematian penderita akibat penyakit jantung di negara-negara berkembang. Pada tahun 2005, kematian akibat penyakit jantung terjadi sebanyak 3 juta kasus di India dan 3,3 kasus di China, dan memberikan kontribusi bagi DALY’s sebesar 11 persen dan 13 persen masing-masingnya.

Diabetas tipe 2 secara global juga meningkat. Diperkirakan prevalensi diantara penduduk berusia lebih dari 20 pada tahun 2000 adalah 4,6 persen (negara maju 6,3 persen dan negara berkembang 4,1 persen) dan diperkirakan angka ini akan mencapai 6,4 persen pada tahun 2030 dengan komposisi negara maju 8,4 persen dan negara berkembang 6 persen. Prevalensi pada negara maju diperkirakan akan meningkat sebesar 1,3 kali lipat, namun peningkatan pada negara berkembang diperkirakan akan mencapai 1,5-1,7 kali secara khusus pada negara-negara dengan populasi lebih dari 100 juta semisal China, India, Indonesia, Banglades dan Brazil. Akibat penyakit diabetes ini diperkirakan konsekuensi ekonomi akan terjadi secara nyata. Biaya langsung akibat diabetes bervariasi antara 0,5 persen (Tanzania) sampai 3,8 persen (Brazil) dari total Gross Domestic Product (GDP).

Kematian akibat kanker juga diperkirakan akan meningkat pada tahun-tahun yang akan datang. Secara keseluruhan total DALY’s karena kanker mencapai 6,4 persen dari total DALY’s pada tahun 1990 (negara maju 15 persen dan negara berkembang 4,2 persen) dan diperkirakan akan mencapai 10 persen pada tahun 2020 (negara maju 17 persen dan negara berkembang 9 persen). Masalah kanker terbanyak ditemukan di China dan India yang masing-masing mencapai 11 persen dan 4 persen dari total DALY’s pada tahun 2005. Kanker paru adalah kanker utama pada laki-laki pada tahun 2002 sementara kanker payudara adalah kanker utama pada perempuan.

Istilah penyakit tidak menular digunakan untuk membuat perbedaan dengan penyakit menular. Istilah tersebut digunakan untuk memberikan perbedaan dalam fakta berikut ini:

Pertama, epidemi dari penyakit tidak menular membutuhkan waktu yang lama untuk mencapai titik puncaknya, namun kebanyakan tendensi peningkatan risikonya mulai terjadi sejak usia muda.

Kedua, penyakit tidak menular membutuhkan penanganan yang lama dan sistematis. Artinya, sumberdaya yang harus dialokasikan untuk segala bentuk penanggulangannya baik promosi, pencegahan, pengobatan, dan rehabilitasi membutuhkan konsentrasi kebijakan yang bersifat kontinu.

Ketiga, karena bersifat lama, maka kesempatan untuk melakukan intervensi sebenarnya cukup luas, bahkan bagi intervensi yang bersifat multiple untuk sangat terbuka.


Baca Juga :